Iklan Header

Main Ad

BMKG Kembali Keluarkan Peringatan Dini Gelobang Tinggi di Laut Sulawesi 11 Februari


katapedia.net, JAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memberikan peringatan dini gelombang tinggi di beberapa wilayah perairan Indonesia. Peringatan tersebut berlaku sejak hari ini, Senin (11/2/2019) hingga Kamis (14/2/2019) mendatang.

Peringatan gelombang tinggi ini lantaran teridentifikasinya pola sirkulasi massa udara di Samudera Hindia barat Bengkulu. Pola angin ini berpotensi menimbulkan gelombang tinggi hingga 4 meter.

Ketinggian gelombang 2,5-4 meter berpeluang terjadi di Laut Natuna Utara, Perairan Utara Kepulauan Natuna, Perairan Utara Sulawesi, Laut Sulawesi, Perairan Kepulauan Sangihe-Kepulauan Talaud, Laut Maluku bagian utara, dan Perairan Utara Halmahera hingga Papua Barat.

Sementara itu, pola angin di utara Indonesia umumnya dari arah Utara-Timur Laut dengan kecepatan angin berkisar antara 4-25 knot.

Sedangkan, di selatan wilayah Indonesia umumnya dari arah Barat Daya-Barat Laut dengan kecepatan angin berkisar antara 4-20 knot. Kecepatan angin tertinggi terpantau di Laut China Selatan, Perairan Kepulauan Sangihe-Talaud dan Laut Maluku bagian utara.

BMKG juga memberikan peringatan keselamatan pelayaran untuk beberapa transportasi laut terkait potensi terjadinya gelombang tinggi ini. Perahu nelayan diimbau untuk waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1,25 meter.

Kapal tongkang diminta untuk mewaspadai kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 meter. Sementara untuk jenis Kapal Ferry agar mewaspadai kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 meter.

Kapal ukuran besar, seperti kapal pesiar atau kapal kargo, diminta waspada dengan kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4 meter.

Posting Komentar

0 Komentar